Sunday, May 15, 2011

Makro Analisis


Definisi Makroekonomi:

Makro istilah berasal dari kata Yunani 'uakpo' yang berarti besar. Makroekonomi, setengah lainnya ekonomi, adalah studi tentang perilaku ekonomi secara keseluruhan. Dengan kata lain:
"Makroekonomi berurusan dengan atau besar total agregat seperti output nasional pendapatan, dan kesempatan kerja, total konsumsi, tabungan dan investasi agregat agregat dan tingkat harga umum". Dalam kata-kata Boulding:
"Berhubungan Makroekonomi tidak dengan jumlah individu sebagai seperti itu tetapi dengan agregat jumlah ini, tidak dengan yaitu individu, tetapi dengan penghasilan nasional, bukan dengan harga individu tetapi dengan tingkat harga, bukan dengan output individu tetapi dengan output nasional. Ini studi penentuan output nasional dan lembur pertumbuhannya. Hal ini juga mempelajari masalah resesi, inflasi pengangguran, neraca pembayaran internasional dan kebijakan yang ditempuh oleh pemerintah untuk menangani masalah ini ".

Penjelasan Makroekonomi:

Isu-isu utama yang dibahas dalam ekonomi makro yang secara singkat sebagai di bawah:
  1. Ini membantu pemahaman penentuan pendapatan dan kesempatan kerja diletakkan. Akhir JM Keynes tekanan besar pada analisis ekonomi makro. Dalam buku revolusionernya, "Teori Umum, Ketenagakerjaan bunga dan Uang" membawa perubahan drastis dalam pemikiran ekonomi. Dia menjelaskan kekuatan atau faktor-faktor yang menentukan tingkat kerja agregat dan output dalam perekonomian.
  2. Penentuan tingkat harga umum. Ekonomi analisis Makro jawaban pertanyaan tentang bagaimana tingkat harga umum ditentukan dan apa pentingnya berbagai faktor yang mempengaruhi tingkat harga umum.
  3. Pertumbuhan ekonomi. The-model ekonomi makro membantu kita untuk merumuskan kebijakan ekonomi untuk mencapai pertumbuhan ekonomi jangka panjang dengan stabilitas. Pertumbuhan Teori-teori yang dikembangkan baru menjelaskan penyebab kemiskinan di bawah negara-negara maju dan menyarankan solusi untuk mengatasinya.
  4. Makro ekonomi dan siklus bisnis. Ini adalah dari segi makroekonomi yang menyebabkan fluktuasi pendapatan nasional dianalisis. Ini juga telah memungkinkan sekarang untuk merumuskan kebijakan untuk siklus bisnis yaitu pengendalian inflasi dan deflasi.
  5. Perdagangan internasional. lain subjek penting makro-ekonomi adalah untuk menganalisis berbagai aspek perdagangan internasional dalam barang, jasa dan masalah neraca pembayaran, pengaruh nilai tukar pada neraca pembayaran dll
  6. Pendapatan saham dari pendapatan nasional. Mr M. Kalecki dan Nicholas Kelder, dengan membuat keberangkatan dari teori Ricarde, telah menyajikan suatu teori makro distribusi pendapatan. Menurut para ekonom ini, yang saham relatif dari upah dan keuntungan tergantung pada rasio investasi terhadap pendapatan nasional.
  7. Pengangguran: Satu masalah ekonomi makro adalah untuk menjelaskan penyebab pengangguran dalam perekonomian. Stagflasi merupakan isu penting modern, ekonomi. Para ekonom Keynesian dan pasca Keynesian menempatkan banyak upaya dalam menjelaskan penyebab pengangguran siklis dan pengangguran yang tinggi ditambah dengan inflasi dan menyarankan solusi untuk melawan mereka.
  8. Kebijakan Makro Ekonomi: Kebijakan fiskal dan moneter mempengaruhi kinerja perekonomian. dua utama 'jenis kebijakan ini sangat penting dalam analisis ekonomi makro ekonomi. 
    Ekonomi Global System: Dalam analisis ekonomi makro, ditekankan bahwa perekonomian bangsa adalah bagian dari sistem ekonomi global. A atau lemah kinerja yang baik dari ekonomi suatu bangsa dapat mempengaruhi kinerja ekonomi dunia secara keseluruhan.

Keterbatasan Makroekonomi:

 

Keterbatasan utama ekonomi makro adalah sebagai berikut:
(1) ekonomi makro mengabaikan kesejahteraan individu. Misalnya, jika tabungan nasional meningkat pada biaya kesejahteraan individu, tidak dianggap sebagai kebijakan yang bijaksana. 
(2) Analisis makro ekonomi menganggap agregat homogen tetapi tidak melihat ke dalam komposisi internal. Sebagai contoh, jika upah jatuhnya panitera dan kenaikan upah guru, upah rata-rata dapat tetap sama.
(3) Hal ini tidak perlu bahwa semua variabel agregat adalah penting. Sebagai contoh, pendapatan nasional adalah jumlah pendapatan individu. Jika pendapatan nasional di negeri naik, tidak perlu bahwa pendapatan dari semua individu dalam negeri juga akan naik. Ada kemungkinan bahwa peningkatan pendapatan nasional mungkin karena peningkatan pendapatan dari sebuah keluarga kaya beberapa negara. 

Interdependensi dan Makro Ekonomi Mikro:

Pendekatan klasik untuk ekonomi makro adalah bahwa individu dan perusahaan bertindak dalam kepentingan mereka sendiri yang terbaik. Upah dan harga disesuaikan dengan cepat untuk mencapai keseimbangan dalam ekonomi pasar bebas. Pendekatan Keynesian untuk ekonomi makro adalah bahwa upah dan harga tidak menyesuaikan dengan cepat dan pengangguran dapat tetap tinggi untuk waktu yang lama. Para Keynesian adalah dari pandangan bahwa intervensi pemerintah dalam ekonomi dapat membantu dalam meningkatkan kinerja ekonomi. 
Kesimpulan:
Dan makro ekonomi mikro yang saling tergantung. Mereka saling melengkapi dan tidak bertentangan. Kita tidak bisa menempatkan mereka dalam ketat kompartemen air. Kedua pendekatan ini membantu kita dalam menganalisis kerja perekonomian. Jika kita mempelajari satu pendekatan dan mengabaikan yang lain, kita dianggap hanya setengah berpendidikan. Kita harus mengintegrasikan dua pendekatan untuk analisis keberhasilan kerja sistem ekonomi. Pendekatan makro harus diterapkan di mana entitas agregat mikro terlibat dan pendekatan ketika kasus-kasus individu harus diperiksa. Jika kita mengabaikan satu dan memberikan tekanan di sisi lain, hal itu akan menyebabkan kesimpulan yang salah atau tidak memadai.

No comments:

Post a Comment